Lotere Judi Online Slot Online

Di Sisilia polisi bekerja secara diam-diam; nama informan tidak pernah diketahui. Namun di Amerika, seorang informan harus hadir di pengadilan. Dan memberi informasi berarti mengundang pembalasan yang cepat. Akibatnya, orang Sisilia yang sudah pendiam dan curiga itu mengangkat bahunya— “Dan jika saya tahu, akankah saya memberi tahu?” — Gold Coast dan Kawasan Kumuh (1929)
Seperti yang dijelaskan sejauh ini, lotere penekanan tombol dan variasinya diperuntukkan bagi peserta yang bersedia menerima tiket dan kemenangan yang mereka peroleh sendiri (jika ada), seperti dalam lotere mana pun. Namun jika model lotere penekanan tombol berhasil dalam skala yang cukup besar, model ini mungkin mencakup pasar sekunder yang terdiri dari peserta: narapidana, pembebasan bersyarat, dan mereka yang dijatuhi hukuman tahanan rumah. Mereka semua akan bekerja dalam lotere penekanan tombol tanpa mengumpulkan tiket apa pun. Sebaliknya, sebagai imbalan atas kerja keras mereka, mereka akan menerima pengurangan hukuman atau kredit lainnya secara bertahap. (Dasar kelayakan untuk berpartisipasi bahkan mungkin berakhir dengan pembagian kelas di antara narapidana secara umum.)
Untuk memainkan tiket yang dihasilkan oleh narapidana tersebut, siapa pun (tahanan atau bukan) yang memiliki informasi yang dapat mengarah pada penangkapan dan hukuman terhadap individu yang bertanggung jawab atas kejahatan yang belum terpecahkan, akan mengirimkan informasi tersebut secara anonim melalui antarmuka Internet yang dilindungi oleh enkripsi kunci publik/pribadi. Penggunaan protokol tersebut (dikonfigurasi khusus untuk tujuan ini) akan memungkinkan polisi berkomunikasi secara aman dengan informan mereka tanpa memerlukan identitas pribadi informan tersebut. Setelah hukuman berhasil (atau tahap proses lain yang sesuai), informan yang berhasil akan dikirim, melalui antarmuka terenkripsi yang sama, sejumlah tiket lotre yang disepakati (diformat sebagai rangkaian angka dan huruf) yang dihasilkan oleh narapidana. Tiket-tiket itu kemudian akan dimainkan oleh pemilik barunya dalam lotere apa pun yang digunakan untuk menghasilkannya. Mengingat lingkungan digital yang terlibat, informan dapat menentukan permainan tertentu yang akan mereka terima tiketnya, dan kapan mereka akan menerimanya, sehingga memungkinkan mereka mengubah peluang mereka untuk menang, persis seperti jika mereka membeli tiket konvensional atau menjadikannya sebagai ‘warga sipil’. peserta dalam lotere penekanan tombol. Seperti yang dijelaskan pada bagian pertama di atas, proses seperti itu pasti akan mendidik mengenai realitas peluang lotere tersebut.
Pendidikan itu bukan satu-satunya keuntungan. Sebuah berita di Los Angeles Times beberapa tahun yang lalu tentang peran polisi di distrik tengah-selatan kota tersebut menggambarkan bagaimana anggota geng yang telah membunuh seorang pemuda muncul di pemakamannya dan dengan gembira mengambil bagian dalam pesta tersebut di hadapan teman-temannya dan teman-temannya. keluarga. Semua orang tahu siapa tamu tak diundang itu dan apa yang telah mereka lakukan, tapi tidak ada satu pun cerita yang menunjukkan bahwa para pembunuh itu pernah dikecam oleh polisi atau siapa pun. Justru sebaliknya. Kesimpulannya (tentu saja tidak disebutkan dalam artikel tersebut) adalah bahwa pencegahan main hakim sendiri di tingkat lokal merupakan satu-satunya konsekuensi efektif dari kehadiran polisi dalam jumlah besar di wilayah dengan tingkat kriminalitas tinggi. Orang-orang yang hidup dan bekerja di lingkungan yang dikontrol secara tidak wajar tidak peduli terhadap apa pun kecuali kesejahteraan mereka sendiri, sebuah fenomena yang digambarkan dengan baik oleh Jane Jacobs dalam bukunya “The Death and Life of Great American Cities”. Tapi sekarang bayangkan pesta pemakaman yang sama di hadapan jaringan informan yang menekan tombol, sebuah mekanisme amoral yang akan membuat keterlibatan masyarakat dalam penegakan hukum menjadi sangat menarik.
Dan sekarang bandingkan skenario yang dibayangkan dengan sistem yang ada saat ini. Kebanyakan kejahatan tidak mendapat imbalan, dan kejahatan yang sering terjadi masih belum terselesaikan. Dan tidak ada mekanisme penetapan harga yang tersedia untuk menentukan nilai informasi yang dapat mengarah pada keyakinan. Sebaliknya, jumlah tersebut harus ditentukan secara administratif, faktor penentu utamanya adalah anggaran kota dan tingkat keseriusan kejahatan yang dimaksud. Prosedur seperti itu bersifat sewenang-wenang dan umpan balik tidak efisien hingga tidak ada sama sekali. Polisi mengetahui bahwa jumlah tersebut terlalu sedikit ketika tidak ada informasi yang diberikan, atau informasi datang terlalu lambat untuk mencegah kejahatan lebih lanjut yang dilakukan oleh pelaku; dan mereka tahu bahwa jumlah tersebut terlalu tinggi ketika mereka dibanjiri dengan informasi palsu yang juga tidak menimbulkan tersangka atau hukuman. Dan bahkan mencoba mendapatkan hadiah melalui seorang informan berarti melaporkan identitas Anda kepada pihak berwenang, yang tidak pernah bisa dipercaya untuk menjaga kerahasiaan. Hal ini dapat membuat kepemilikan informasi penting menjadi tidak berguna, dan secara efektif mengurangi manfaatnya menjadi nol. Namun lotere informan akan memberikan manfaat dalam memberdayakan keserakahan untuk mengalahkan rasa takut: informasi sekarang akan sama berharganya dengan potensi bahayanya, sehingga menjadikannya cukup berharga untuk menjamin kemudahan upaya mengakses internet dan secara anonim memasukkan informasi tersebut ke dalam permainan. Rata-rata, pihak berwenang mungkin dipercaya untuk menjaga kerahasiaan permainan tersebut cukup lama untuk menemukan tersangka yang bernama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *